Tahun 2020, Bina Marga Jatim Lebarkan Jalan 108 Kilometer

39

Dinas PU Bina Marga Provinsi Jatim pada 2020 nanti akan melakukan pelebaran jalan sepanjang 108 kilometer. Pelebaran jalan tersebut tersebar di beberapa titik dari 1.421 kilometer jalan provinsi yang dimiliki Pemprov Jatim.

“Pada 2019 ini, kita telah melakukan pengerjaan rekontruksi dan pelebaran jalan sepanjang 38 kilometer, penggantian jembatan sepanjang 110 meter dan pemeliharaan jalan dan bahu jalan diperkeras sepanjang 61,52 kilometer,” ujar Kepala Dinas PU Bina Marga Provinsi Jatim, Gatot Sulistyo Hadi, Selasa (12/11).

Untuk 2020, lanjut Gatot, Bina Marga Jatim akan meningkatkan kapasitas jalan yang saat ini lebarnya masih lima atau enam meter. Pihaknya telah melakukan pemilihan jalan mana yang paling urgent untuk dilebarkan.

“Kami sudah pilih spot-spot mana yang dilebarkan. Kenyamanan pengguna jalan menjadi perhatian kami. Panjangnya mencapai 108 kilometer. Jika ditotal panjangnya jalan kanan kiri yang dilebarkan mencapai 216 kilometer,” kata Gatot.

Selain pelebaran jalan, pada 2020 nanti Pemprov Jatim juga tetap meneruskan program PHJD (Program Hibah Jalan Daerah). Yakni program perbaikan jalan yang masuk wilayah strategis. Di Jatim, wilayah yang mendapat program PHJD adalah kawasan BTS (Bromo, Tengger, Semeru).

“Program PHJD adalah program pemerintah pusat. Teknisnya, pemda melakukan perbaikan jalan terlebih dulu setelah selesai baru biayanya akan diganti pemerintah pusat. Pada 2019, total jalan yang diperbaiki mencapai 170 kilometer di kawasan BTS,” jelasnya.

Jalan sepanjang 170 kilometer itu, lanjut mantan Kepala Biro Administrasi Pembangunan Setdaprov Jatim ini, meliputi Kejayan-Tosari, Kejayan-Purwosari dan Purwodadi-Nongkojajar. “Pada 2020 masih tetap diwilayah tersebut. Total panjangnya mencapai 177 kilometer,” ungkap Gatot.

[Selengkapnya …]